Ada Apa di Jakarta?

Posts tagged ‘Fasilitas Umum’

Ruang Terbuka Hijau vs Mental Manusia Jakarta

Karena tinggal di Jakarta Selatan dan sering lewatin daerah Pondok Indah (Pinang Emas, Kartika Utama, dan sekitarnya), gue sering liat anak-anak sampe bapak-bapak yang tinggal gak jauh dari situ main bola di ‘lapangan’. Beruntungnya mereka.. mengingat sebenernya lapangan itu bukan lapangan bola ato lapangan olahraga melainkan cuma tanah kosong yang belum dibangun di atasnya oleh sang empunya.

Kebalikan dari di sekitar Pondok Indah, gue juga sering liat anak-anak main bola di jalanan sebelah pintu gerbang utama Ancol Taman Impian. Sebenernya jalanan itu juga pintu gerbang untuk masuk kendaraan besar seperti bis. Biasanya mereka main di akhir minggu. Emang sih mereka mainnya malem, jadi gak akan ganggu akses masuk Ancol… tapi tetep aja itu jalanan, bukan lapangan bola.

Dari 2 contoh di atas, keliatan banget masih kurangnya ruang/ fasilitas umum untuk masyarakat Jakarta.

Di tahun 2009 ini, gue ngeliat Foke cukup peduli dan konsisten akan hal ini. Ini bisa diliat dari pengembalian peruntukan ruang terbuka hijau di beberapa area di Jakarta. Misalnya perombakan pasar ikan dan bunga di Barito menjadi Taman Ayodya dan pembongkaran beberapa SPBU menjadi taman umum. Kalo konsistensi ini dipertahankan, kayaknya cukup lah ruang/ area untuk publik… jadi gak perlu lagi deh tuh anak-anak seliweran di jalanan cuma untuk main lari-larian.

Sekali waktu di malem hari, gue pernah pulang kantor di akhir pekan nge-lewatin taman Ayodya di Barito, banyak banget orang ngumpul di sana. Ada yang ngumpul ama temen-temennya dan gak sedikit juga yang pacaran. Pernah juga pagi-pagi banget lewat sana di hari Minggu, banyak juga yang ngumpul di sana untuk olahraga, jogging, ato cuma sekedar jalan-jalan ama keluarga. Ini kan berarti taman tersebut terutilisasi dengan baik… memberikan manfaat bagi orang banyak selain sebagai paru-paru kota.

Nah, masalah timbul ketika konsistensi PemProv tersebut tidak diimbangi dengan tindakan dan kelakuan masyarakat Jakarta yang menurut gue masih sangat asal dan gak pedulian.

Gue pernah liat, keadaan Taman Ayodya (siangan dikit di hari Minggu, pas sudah sepian) kotor banget penuh sampah. Rupanya abis beraktifitas sambil jajan-jajan di sana… orang-orang pada nyampah seenaknya, seakan-akan gak peduli ama tempat tersebut. Mungkin mereka mikir… ahh PemProv DKI Jakarta punya Dinas Kebersihan ini. Bener sih, emang selalu ada yang bersihin semua sampah di sana, tapi kok bisa ya punya kelakuan kayak gitu? Gue yakin sudah disediain tempat sampah di sana.  Apa mereka gak mikir tempat itu akan mereka datengin lagi sama keluarga dan temen-temen mereka besoknya, minggu depannya, ato taun depannya. Apa mereka gak pengen taman itu bersih waktu anaknya lari-larian bertelanjang kaki di rumput? Apa mereka gak pengen, taman itu nyaman rumputnya untuk didudukin sambil pacaran?

Ayolah… Pemerintah sudah memberikan fasilitas umum yang cukup baik… gratis pula, gak ada salahnya kan peduli sedikit aja… toh yang menikmati fasilitas itu kita-kita juga. Buang dong bekas-bekas bungkus makanan dan botol minuman plastik itu di tempat sampah, buang dong koran bekas alas pacarannya di tempat sampah, gue yakin taman-taman itu akan lebih terawat dan lebih nyaman untuk kita semua.

Jangan bisanya cuma nuntut mulu, ngeluh mulu, protes mulu ama Pemerintah kalo kurang ini-itu… tapi dari masing-masing individu juga harus memberikan kontribusi kepada Jakarta. Kalo dari kedua pihak menjalankan kewajibannya masing-masing dan peduli satu sama lain, gue yakin Jakarta akan menjadi tempat yang gak kalah nyamannya dengan kota-kota lain.

Awan Tag

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.