Ada Apa di Jakarta?

Posts tagged ‘Film’

NatGeo-Megacities: Jakarta

Buat yang gak sempet nonton National Geographic-Megacities: Jakarta, bisa liat di youtube http://bit.ly/gFhrr9

Kayaknya semua masyarakat Jakarta perlu nonton ini. Selain nambah info tentang perkembangan kota, bisa tau juga apa yang sudah dilakukan oleh pemerintah dan semua pihak yang terkait dalam memajukan dan mengatasi masalah di Jakarta.

Iklan

Ayat-Ayat Cinta

Penasaran juga pengen nonton Ayat-ayat Cinta, akhirnya gue ama istri kesampean nonton¬†di Pimol hari minggu kemaren… gak tanggung-tanggung, gue nonton berempat bareng nyokap bokap juga… hehehe…

Sebegitu fenomenalnya film yang satu ini sampe-sampe gak cuma anak-anak muda yang emang biasanya ngantri nonton bioskop tapi ibu-ibu juga pada ikutan. Emang setelah sekian lama film Indonesia dibanjiri ama film-film katro’ macam film horor dan film cinta-cintaan ala sinetron, akhirnya Hanung Bramantyo dan MD memberikan sesuatu yang baru bak udara sejuk ditengah asap dan polusi.

Film yang masih mengedepankan tema cinta yang gak bisa dipungkiri emang merupakan tema universal yang paling bisa diterima oleh semua kalangan ini memberikan sudut pandang yang berbeda dari film cinta-cintaan lainnya, yaitu sudut pandang agama… Agama Islam.

Dari film ini bisa diambil suatu pelajaran berharga… jiyeehhhh… yaitu Sabar, Ikhlas, dan Adil. Dalam hidup ini kita emang selalu dikasih cobaan dan ujian oleh Allah SWT, tinggal bagaimana kita menghadapi cobaan tersebut. Kunci pertama adalah sabar, kalo kita cukup sabar maka kita akan bisa berpikir rasional. Tapi sabar aja blom cukup, kayak Fahri si cowok dalam film AAC ini yang selalu dikejar-kejar cewek cantik, udah sebegitu baiknya dia masih aja hampir putus asa mengahadapi cobaan karena dia blom bisa mengikhlaskan kondisi yang ada pada dirinya. Setelah sabar dan ikhlas kita jalankan, Insya Allah kita bisa berlaku adil kepada apapun dan siapapun. Itulah pesan moral yang gue tangkep dari film Ayat-ayat Cinta ini. Seandainya para pemimpin dan wakil rakyat di Jakarta, bahkan di Indonesia ini punya sifat-sifat yang ada pada diri Fahri, gue yakin negara ini akan bangkit dari keterpurukannya.

Cuma ada satu yang ganjel bagi gue, bahasanya acak kadut. Menurut gue kalo mau pake Bahasa Arab yo wis Arab aja semua.. tinggal pakein teks, gak usah campur-campur bahasa Indonesia lagi. Agak-agak aneh ngeliat polisi, hakim, dan warga Mesir lainnya ngomong pake bahasa Indonesia. Padahal Fahri sama temen-temennya aja kadang-kadang suka pake Bahasa Arab… heheheee… kendala teknis kali yeee.. ribet kalo harus nagaplin script pake Bahasa Arab… hehehee…

By the way… gue berterima kasih sama Hanung dan MD yang sudah membuat film Indonesia yang cukup berkualitas. Smoga produsen dan aktivis film lainnya yang cuma bisa latah bikin film horor dan film ala sinetron malu dan bisa lebih kreatif dalam berkarya.

Awan Tag