Ada Apa di Jakarta?

Archive for Maret, 2008

Jalan Berlubang

Yup… sekarang dimana-mana jalanannya banyak lubangnya, mending cuma lubang kecil.. lha ini lubangnya dah kayak kawah gitu… parah banget… bahaya untuk motor dan mobil sedan. Blom lagi imbasnya… jalanan jadi macet, kendaraan pada jalan pelan-pelan, jalanan bagus aja Jakarta dah macet gila-gilaan.. ditambah lagi jalannnya bobrok gak karuan… lama pula penangannnya.

Ini semua gara-gara air hujan yang jatuh ke jalanan gak mengalir ke tempat yang seharusnya, yaitu selokan atau menyerap ke daerah resapan… tapi menggenang. Inget ya.. jangan salahin ujannya, ujan adalah anugerah dari Allah SWT. Kalo Pemda nya gak asal bikin jalanan dan memperhatikan drainase, gak akan ada itu genangan air. Kalo Pemda nya punya desain tata kota yang bener, pasti akan ada daerah resapan. Kalo DPRD nya gak gampang diajak kongkalikong ama penjahat, gak akan ada itu proyek-proyek yang gak ikutin aturan, gak akan ada kebijakan-kebijakan Pemda yang gak berpihak sama rakyat.

Jadi Pak Gubernur, kapan jalanan Jakarta bisa bagus lagi? jangan cuma ditambel doang yak ;P

Ayat-Ayat Cinta

Penasaran juga pengen nonton Ayat-ayat Cinta, akhirnya gue ama istri kesampean nonton di Pimol hari minggu kemaren… gak tanggung-tanggung, gue nonton berempat bareng nyokap bokap juga… hehehe…

Sebegitu fenomenalnya film yang satu ini sampe-sampe gak cuma anak-anak muda yang emang biasanya ngantri nonton bioskop tapi ibu-ibu juga pada ikutan. Emang setelah sekian lama film Indonesia dibanjiri ama film-film katro’ macam film horor dan film cinta-cintaan ala sinetron, akhirnya Hanung Bramantyo dan MD memberikan sesuatu yang baru bak udara sejuk ditengah asap dan polusi.

Film yang masih mengedepankan tema cinta yang gak bisa dipungkiri emang merupakan tema universal yang paling bisa diterima oleh semua kalangan ini memberikan sudut pandang yang berbeda dari film cinta-cintaan lainnya, yaitu sudut pandang agama… Agama Islam.

Dari film ini bisa diambil suatu pelajaran berharga… jiyeehhhh… yaitu Sabar, Ikhlas, dan Adil. Dalam hidup ini kita emang selalu dikasih cobaan dan ujian oleh Allah SWT, tinggal bagaimana kita menghadapi cobaan tersebut. Kunci pertama adalah sabar, kalo kita cukup sabar maka kita akan bisa berpikir rasional. Tapi sabar aja blom cukup, kayak Fahri si cowok dalam film AAC ini yang selalu dikejar-kejar cewek cantik, udah sebegitu baiknya dia masih aja hampir putus asa mengahadapi cobaan karena dia blom bisa mengikhlaskan kondisi yang ada pada dirinya. Setelah sabar dan ikhlas kita jalankan, Insya Allah kita bisa berlaku adil kepada apapun dan siapapun. Itulah pesan moral yang gue tangkep dari film Ayat-ayat Cinta ini. Seandainya para pemimpin dan wakil rakyat di Jakarta, bahkan di Indonesia ini punya sifat-sifat yang ada pada diri Fahri, gue yakin negara ini akan bangkit dari keterpurukannya.

Cuma ada satu yang ganjel bagi gue, bahasanya acak kadut. Menurut gue kalo mau pake Bahasa Arab yo wis Arab aja semua.. tinggal pakein teks, gak usah campur-campur bahasa Indonesia lagi. Agak-agak aneh ngeliat polisi, hakim, dan warga Mesir lainnya ngomong pake bahasa Indonesia. Padahal Fahri sama temen-temennya aja kadang-kadang suka pake Bahasa Arab… heheheee… kendala teknis kali yeee.. ribet kalo harus nagaplin script pake Bahasa Arab… hehehee…

By the way… gue berterima kasih sama Hanung dan MD yang sudah membuat film Indonesia yang cukup berkualitas. Smoga produsen dan aktivis film lainnya yang cuma bisa latah bikin film horor dan film ala sinetron malu dan bisa lebih kreatif dalam berkarya.

Fenomena Aneh di Jakarta

Hari Rabu kemarin jam pulang kantor jalanan Jakarta parah banget, khususnya Jakarta Selatan. Gak tau kenapa malem itu semua jalanan menuju arah JakSel macet total. Ngalamin macet yang gak biasa ini, gue langsung sigap mindahin chanel radio ke Suara Metro… tapi ternyata radionya diam seribu bahasa, Suara Metro gak siaran ato ngalamin gangguan teknis ato kenapa gue gak tau. Akhirnya gue cuma dapet info jalanan dari JakFM, yang mana cuma laporan kemacetan dimana-mana tanpa ada yang ngasih info penyebabnya… emang gak ada yang tau kali yeeee.

Jadilah perjalanan gue dari Ancol ke Tanah Kusir memakan waktu 2.5 jam. Biasanya 1.5 jam dah nyampe kalo jam pulang kantor.

Oh Jakarta…

Awan Tag